"Makan Pedas?? Kebiasaan Dehh !!!!!"



Emang Indonesia banget!!!
Makan tidak ada sambal terasa hambar, seperti sayur tanpa garam pribahasanya.
Ya begitulah lidah orang Indonesia, sudah terbiasa makan makanan pedas. Apa lagi lidahnya orang Sumatra, doyan banget dengan makanan pedas. Saya orang jawa tapi sudah tinggal di Sumatra sejak lahir, jadi makanan yang sering saya makan pasti semuanya pedas. Beda lagi kalau berkunjung ke jawa tempat kelahiran ibu saya, disana saya makan makanan yang manis-manis, wahhh bisa stresss kelamaan di jawa. Tapi untungnya ibu saya bikin sambal, asyiikkk…. Eee tapi keluarga mbah jadi heran dan kaget dengan sambal yang saya makan. Karena memang mbah tidak pernah makan sambal.

Indonesia banget deh makanan pedas itu!!! Yukk kita lihat, warung yang ada di sebelah rumah kita kalau ada ya hehe pasti ada menu sambalnya, di kota lain juga ada. Setiap ada kuliner di TV yang host nya pak bondan itu looo, ada juga benu bulo. Wahhhh saya pengeeenn sekali makan yang di makan oleh host nya itu, mereka makan pasti ada sambalnya. Ikan bakar pasti di siram sambal, kepiting juga ada sambalnya, pepesnya juga pedas, pokoknya semua makanan itu ada sambalnya.

Saya tergila-gila dengan sambal, bukan saya aja bahkan orang-orang dirumah suka makan makanan pedas. Tetangga pada heran kalau saya cerita tentang cabe, beli cabe seperempat itu hanya untuk 2 hari saja. Padahal kalau orang-orang disini beli cabe Cuma seribu doank, itu juga bisa seminggu katanya. Keluargaku emang raja sambalnya di desa ini hehe jelas aja karena kami tinggal di jawa yang mayoritas orang-orangnya suka makan yang manis-manis.

Sekarang ini jamannya makanan pedas, para penjual berlomba-lomba membuat makanan pedas dengan label yang berbeda-beda. Pertama itu yang saya dengar sambal mercon, wahhh meledak tuh mulut yang menyantapnya, memang bener setelah saya mencoba makan sambal mercon, sampai nangis. Satu piring berisi cabe semua, dagingnya hanya beberapa biji pantesan aja pedas. Trus yang kedua itu SS (serba sambal) udah 3 kali saya makan di SS, emang juara sih pedesnya, aneka sambal ada disana, ada puluhan jenis sambal, tapi saya tidak hafal ya hehe…

Dulu yang terkenal pedas itu sambalnya, sekarang ini booming makanan ringan yang super hot. Ada keripik setan, keripik mak icih, keripik yang berlevel-level tingkat kepedasannya. Sampai saya penasaran dengan pedasnya, saya pernah bikin keripik seperti itu sudah 3 kali, memang enak dan praktis sihh, tanpa ada minyak yang meleleh kemana-mana karena pakai cabe bubuk, beda dengan keripik jaman dulu yang masih pakai sambal goreng. Ada ide juga sih waktu itu untuk di jual tapi kok capek ternyata buatnya karena masih manual di iris pakai pisau, kalau niat memproduksi pasti kan sudah ada alat yang cangging untuk memotong singkongnya dengan cepet dan praktis. Akhirnya setiap bikin keripik pedas cabe bubuk selalu habis di serbu sama adek-adek, sepertinya memang tidak bisa bikin makan makanan pedas untuk di jual, karena sebelum di jual sudah habis duluan hahaha

Pernah ya dulu itu harga cabe 100ribu/kilo nya. Wahhh ngeri sakali dengernya, tapi apa mau di kata kalau sudah tergila-gila dengan cabai, mahal pun di beli. Tidak di kurangi porsinya tapi jadi bertambah porsi konsumsi cabainya. Bagaimana tidak, begitulah pinternya petani cabai, harga mahal cabai belum saat panan sudah di panen, jadi kualitas cabainya kurang, kepedasannya juga jadi berkurang kan. Makanya porsi konsumsi cabainya bertambah karena memakai cabai sedikit kurang pedas padahal harga mahal. Padahal saya itu punya mag, orang tua sudah melarang saya makan makanan terlalu pedas, tapi saya tetep makan pedas. Pernah nih perut melilit sampai tidak bisa jalan karena sakit, mungkin karena makan sambal terlalu pedas dan mag kambuh, tapi setelah periksa ke dokter, katanya bukan mag, tapi radang usus hehe jadi bingung mana yang bener. Setelah sembuh saya makan sambal lagi hehe


Kemaren adek-adek pada beli keripik setan, karena penasaran pengen coba rasa keripik yang terkenal itu saya coba deh, ternyata memang pedes banget, sampai tersedak-sedak makan nya kalau tidak pelan-pelan, entah itu level berapa yang di beli. Eee besoknya kok saya bikin keripik pedas lagi hehe.
Cabai memang vitamin C tertinggi dari pada jeruk katanya, tapi jangan berlebihan, nanti bisa sakit perut dan diare kalau tidak terbiasa, kalau saya sudah kebal dengan sambal, jadi walau makan banyak ya tetep sehat walau kadang juga mules. Saya lebih suka pedes cabai dari pada pedesnya merica, kalau pedes merica itu di leher terasa panas, tapi enak juga sih anget terasa di leher. Kalau bikin sambal tidak pedas, selalu di kasih lada bubuk biar jadi pedas hihi menghemat pengeluaran cabai yang sudah naik tapi tetep merasakan sambal yang pedas :D

Yang namanya sudah suka, tetep aja suka dan susah untuk di hilangkan kalau belum merasakan sakitnya tapi walau sudah pernah sakit ya tetep aja di ulang lagi makan pedasnya.
Pedasss !!! Indonesia banget, sudah melekat di lidah orang Indonesia. Semua makanan yang ada di Indonesia pasti ada rasa pedasnya, sampai es krim aja ada yang es krim pedas, weleh…. Weleh… hehe hebat memang, kreatif dan unik. Aku cinta makanan pedassss !!!!



2 komentar:

  1. Semangat mengindonesiakan indonesia...
    semangat Indonesia!!
    salam anak negeri

    Blogwalking & Mengundang juga blogger Indonesia hadir di
    Lounge Event Tempat Makan Favorit Blogger+ Indonesia

    Salam Spirit Blogger Indonesia

    ReplyDelete
  2. indonesia banget...semangat indonesia

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

Pages

Blogger templates

Popular Posts